Film dokumenter tradisi berburu paus Lamalera diputar di Tokyo

by -630 views
film-dokumenter-tradisi-berburu-paus-lamalera-diputar-di-tokyo

Tokyo (ANTARA) – Film dokumenter “Kujirabito” yang berkisah tentang tradisi masyarakat Desa Lamalera, Nusa Tenggara Timur, dalam berburu ikan paus, diputar di Tokyo.

Sutradara film “Kujirabito” Bon Ishikawa di Tokyo, Senin, mengaku ingin menyampaikan budaya yang bagus kepada khalayak ramai di tengah maraknya globalisasi.

“Ada budaya yang bagus yang bisa disampaikan, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di Jepang. Jadi ada kemiripan pada Zaman Edo, masyarakat di Jepang juga berburu paus, sama seperti di Indonesia masih dengan cara tradisional,” kata dia.

Film “Kujirabito”, dalam makna harafiah “manusia ikan paus”, merekam keterikatan hubungan antara manusia dengan paus sebagai berkah yang diberikan tuhan kepada masyarakat Lamalera untuk menjalankan kehidupan.

Untuk itu, hubungan erat antara manusia dengan Sang Pencipta sangat tergambar di mana masyarakat Lamalera selalu melibatkan Tuhan baik sebelum, setelah berburu paus maupun dalam kehidupan sehari-hari.

Baca juga: KBRI Tokyo akan bantu pulangkan jenazah Josi ke Indonesia

Ishikawa membutuhkan waktu hingga tiga tahun untuk membuat film dokumenter yang sebetulnya sudah diawali dengan riset sejak 1991 saat dia mengambil sejumlah foto terkait tradisi itu.

Selain komunikasi dengan masyarakat lokal yang masih berbahasa daerah, yakni Bahasa Lamaholot, kesulitan terbesar yang dialami sutradara adalah menunggu paus itu muncul.

“Selama tiga tahun tidak muncul-muncul, Saat saya akan pulang ke Jepang, baru muncul. Mungkin ingin menunjukkan ‘ini saya’,” kata sutradara yang mengantongi nominasi penghargaan dokumenter dari Japan Movie Critics Award 2022 itu.

Film “Kujirabito” juga menyampaikan paus sebagai anugerah yang sudah diciptakan Tuhan untuk menghidupi sekitar 1.500 jiwa di Desa Lamalera.

“Jadi, apa boleh buat. Tidak ada makanan lain yang bisa menghidupi seluruh penduduk itu. Tuhan sudah menciptakan, manusia harus bisa mengatur,” katanya, seraya menyampaikan agar manusia bisa hidup bersama alam dan menjaga tidak hingga sampai punah.

Baca juga: Polri terima informasi pelaku pembunuhan WNI di Jepang ditangkap

Sementara itu, salah satu penonton, Satoe, menilai  budaya tersebut patut dilestarikan.

“Kita belum tahu apakah kehidupan mereka itu dapat dilestarikan, mereka yang akan memilih mau ke mana. Kita tidak bisa memaksa mereka berhenti berburu paus atau nanti mereka pergi ke kota, siapa yang bisa larang,” kata dia.

Dalam konteks sadisme, menurut dia, antara paus dan manusia memiliki kedudukan yang sama, yakni sama-sama bertaruh nyawa. Manusia bertaruh nyawa untuk melanjutkan kehidupan, begitu pula dengan paus.

“Ini sungguh berbeda dengan praktik-praktik yang dilakukan negara-negara Barat yang contohnya mengeksploitasi minyak. Paus ini tidak disia-siakan untuk kesenangan, tetapi untuk kehidupan,” kata dia.

Baca juga: KBRI Tokyo pastikan jenazah ditemukan di Gunma adalah WNI

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *