Hari Masyarakat Adat momentum kuatkan perlindungan perempuan adat

by -731 views
hari-masyarakat-adat-momentum-kuatkan-perlindungan-perempuan-adat

masih terjadi pengabaian terhadap pengakuan identitas, kebudayaan, dan keyakinan masyarakat adat

Jakarta (ANTARA) – Komnas Perempuan mengingatkan agar peringatan Hari Masyarakat Adat menjadi momentum untuk menguatkan upaya-upaya pengakuan dan perlindungan terhadap perempuan adat.

“Kami mengapresiasi keteguhan perempuan masyarakat adat, dan mengakui peran penting perempuan masyarakat adat sebagai penjaga garda depan dalam merawat bumi dan menjaga keseimbangan kehidupan manusia dan alam semesta di tengah perubahan iklim secara global,” kata Anggota Komnas Perempuan Dewi Kanti saat dihubungi di Jakarta, Kamis, menanggapi Hari Masyarakat Adat Sedunia yang diperingati setiap 9 Agustus.

Komnas mengakui perempuan masyarakat adat juga memiliki peran vital merawat nilai-nilai luhur tradisi yang melekat kuat.

Namun di sisi lain, lanjut Dewi Kanti, masyarakat adat khususnya perempuan rentan mengalami berbagai diskriminasi dan kekerasan yang berdampak pada situasi rentan dan kemiskinan.

“Sebab hingga saat ini masih terjadi pengabaian terhadap pengakuan identitas, kebudayaan, dan keyakinan masyarakat adat,” kata Dewi Kanti.

Baca juga: Komnas Perempuan dorong pengesahan RUU Masyarakat Hukum Adat
Baca juga: MPR: Perempuan adat harus mendapatkan perlindungan menyeluruh

Ia mencatat perempuan masyarakat adat menghadapi lapisan persoalan serius, antara lain belum adanya payung hukum untuk pengakuan dan perlindungan masyarakat adat, termasuk pada pemenuhan dan pengakuan hak identitas.

Kemudian tumpang tindihnya Undang-undang di tingkat nasional yang berpotensi pemidanaan pada perempuan masyarakat adat.

“UU Pertambangan Minerba, UU Cipta Kerja, UU Agraria, UU perkebunan, UU Kehutanan, dan lainnya adalah beberapa contoh kebijakan yang membuat rentan masyarakat adat khususnya perempuan adat,” kata Dewi Kanti.

Baca juga: Tenun kaum perempuan Badui menopang ekonomi masyarakat adat
Baca juga: Tokoh Adat: Perempuan Minang perlu hidupkan lagi tradisi “manjujai”
Baca juga: AMAN dorong hak kolektif perempuan adat masuk RUU Masyarakat Adat

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *