Jakbar edukasi 32 ibu dengan anak stunting tekan peningkatan kasus

by -632 views
jakbar-edukasi-32-ibu-dengan-anak-stunting-tekan-peningkatan-kasus

edukasi akan dilaksanakan selama lima minggu ke depan

Jakarta (ANTARA) – Pemerintah Kota Jakarta Barat memberi edukasi kepada 32 ibu yang memiliki anak yang mengalami stunting di Palmerah untuk menekan peningkatan kasus, Rabu.

Kepala Seksi Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Suku Dinas (Sudin) Pemberdayaan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (PPAPP) Jakarta Barat, Anita mengatakan, kegiatan tersebut diikuti 32 peserta di gedung Sasana Krida Karang Taruna (SKKT) Jalan Kemanggisan Raya, RT 03/11 Kelurahan Palmerah, Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat.

“Kegiatan dilakukan sebagai upaya perubahan pola hidup sehat pada para ibu dalam rangka pencegahan stunting pada anak. Dan hari ini kegiatan pertama dilakukan di wilayah Kelurahan Palmerah,” ungkap Anita melalui keteranganya pada Rabu.
​​​​​
Anita menyebut, peserta dalam kegiatan tersebut adalah 32 ibu yang memiliki anak stunting, kemudian tinggi dan berat badan tidak sesuai usia.

“Mereka diedukasi tentang praktik cara mengolah serta menyajikan makanan yang sehat dan bernutrisi untuk anak demi pencegahan stunting,” kata Anita.

Lebih lanjut, Anita menuturkan, usai mengikuti edukasi, para masing-masing peserta mendapat paket bahan makanan bernutrisi dan bergizi, mulai daging, ikan, sayuran, buah dan lainnya selama satu pekan ke depan.

Adapun bahan makanan tersebut diolah secara mandiri untuk diberikan kepada anaknya.

“Kegiatan edukasi akan dilaksanakan selama lima minggu ke depan. Tapi untuk seminggu sekali setiap hari Kamis akan hadir ke SKKT Palmerah untuk pengecekan apakah edukasi yang sudah diajarkan dapat dipraktikkan di rumah dengan baik dan benar,” ungkap Anita.

Ia berharap kegiatan tersebut dapat mencegah peningkatan kasus stunting di Jakarta Barat.

Baca juga: DWP Jakbar selenggarakan lomba masak olahan tempe untuk cegah stunting
Baca juga: Heru paparkan soal stunting hingga RDF saat evaluasi di Kemendagri

Pada kesempatan yang sama, Lurah Palmerah, Zaenal Ngaripin mengatakan kegiatan tersebut menjadi penting agar peserta dapat mengetahui cara menyajikan makanan sehat, bergizi dan seimbang.

“Di wilayah Kelurahan Palmerah ada 32 anak sasaran stunting yang tersebar di 13 RW dari 17 RW,” katanya.

Ia menambahkan, dengan mengikuti edukasi tersebut, para peserta diharapkan dapat mengubah pola asuh-nya dari cara masak, penyajian menu, cuci tangan dan lain sebagainya.

“Sehingga anak dapat tumbuh sehat demi pencegahan stunting,” kata dia.

Diketahui, kegiatan edukasi tersebut merupakan program Dapur Sehat Atasi Stunting (DASHAT) Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) kerja sama dengan Dinas Pemberdayaan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (PPAPP) DKI Jakarta, Dinas Kesehatan DKI Jakarta dan Kelurahan Palmerah.

Baca juga: Pemkot Jaktim gelar kampanye Gemarikan 2023 tekan tengkes
Baca juga: Pemkot Jaktim targetkan “zero stunting” pada 2024
Baca juga: Audit kasus stunting jadi agenda prioritas Pemkot Jaksel

Pewarta: Redemptus Elyonai Risky Syukur
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *