Pasca kerusuhan, Pakistan kerahkan pasukan untuk jaga warga Kristen

by -723 views
pasca-kerusuhan,-pakistan-kerahkan-pasukan-untuk-jaga-warga-kristen

Lahore, Pakistan (ANTARA) – Pasukan paramiliter menutup pemukiman umat Kristen di Pakistan timur di mana gerombolan Muslim merusak dan membakar sejumlah gereja dan puluhan rumah setelah menuduh dua warga daerah itu menodai Al Quran, kata polisi dan saksi mata pada Kamis (17/8).

Serangan itu terjadi di Jaranwala di kawasan industri Faisalabad pada Rabu (16/8) dan berlangsung selama lebih dari 10 jam tanpa ada intervensi polisi yang berada di lokasi, kata penduduk dan pemimpin komunitas.

Polisi menyangkal tuduhan itu dan menyatakan pasukan keamanan sudah mencegah pecahnya situasi yang lebih buruk.

Para perusuh itu menuntut agar kedua tertuduh yang telah kabur dari rumahnya, agar diserahkan kepada mereka.

Penduduk setempat mengatakan bahwa ribuan Muslim yang dipimpin ulama-ulama setempat membawa batang besi, tongkat, pisau dan belati saat kerusuhan terjadi.

Baca juga: Presiden Pakistan setujui penunjukan Kakar sebagai PM sementara

Pemerintah provinsi menyatakan pasukan paramiliter diturunkan untuk membantu polisi mengendalikan situasi.

Pasukan itu menutup koloni Kristen, memblokade seluruh pintu masuk dan pintu keluar dengan kawat berduri.

Lebih dari 100 orang tersangka yang diduga terlibat dalam kerusuhan itu telah ditangkap, kata pemerintah setempat, seraya menyatakan sudah meminta digelarnya penyelidikan atas kasus ini.

Pelalu penistaan agama terancam hukuman mati di Pakistan dan meski belum pernah ada yang dieksekusi akibat itu, banyak orang yang dituduh penista agama, digantung oleh massa yang marah.

Seorang mantan gubernur dan menteri  kaum minoritas ditembak mati akibat tuduhan penistaan.

Amerika Serikat mengaku “sangat mengkhawatirkan gereja-gereja dan rumah-rumah penduduk menjadi sasaran,” kata Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel pada Rabu.

Baca juga: PM Pakistan bertemu oposisi bahas nama calon perdana menteri sementara

Sumber: Reuters

Penerjemah: Arie Novarina
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *