Sultan HB X: Energi bangsa dan kearifan lokal harus diaktualisasikan

by -573 views
sultan-hb-x:-energi-bangsa-dan-kearifan-lokal-harus-diaktualisasikan

Namun, satu hal yang tidak boleh berubah, ialah jiwa dan semangat sebagai pejuang, yang tetap diperlukan sepanjang zaman.

Yogyakarta (ANTARA) – Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan energi bangsa serta kearifan lokal harus diaktualisasikan dan diselaraskan dengan berbagai perubahan global.

“Kebinekaan adalah potensi energi bangsa yang wajib kita pupuk dan kembangkan bersama agar menjadi akumulasi kekuatan positif serta menjadi wahana menuju kehidupan berbangsa dan bermasyarakat yang lebih sejahtera, berkeadilan, guyub rukun, dan aman damai,” kata Sultan dalam sambutan saat upacara peringatan HUT Ke-78 Kemerdekaan RI di halaman Istana Kepresidenan Gedung Agung, Yogyakarta, Kamis.

Menurut Sultan, adaptasi sosial perlu untuk membuka pintu pemikiran berlandaskan nilai dan etika kemanusiaan agar setiap pembangunan dapat mendukung pemerataan kesejahteraan di seluruh Indonesia.

Gubernur DIY berharap momentum HUT Ke-78 RI dengan tema Terus Melaju untuk Indonesia Maju ini dapat dimaknai sebagai semangat untuk menempuh perubahan ke arah yang lebih baik dalam setiap dimensi kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Sultan mengatakan bahwa suasana guyub rukun dan kerja bersama telah diteladankan oleh para pendiri bangsa tatkala berjuang bersama di Republik Yogya pada tahun 1945—1949.

Menurut dia, perjuangan merebut kemerdekaan jelas tergambar dalam sengkalan tahun 1945 Bajraning Pakarti Pambukaning Agesang, yaitu melalui perjuangan fisik bersenjata untuk mencapai kehidupan berbangsa yang merdeka.

Pada masa sekarang ini, kata dia, perjuangan itu harus terus dilanjutkan agar bangsa Indonesia dapat hidup terhormat dalam kemajuan, kesejahteraan, dan keadilan.

“Harus kita akui bahwa masalah, tantangan, dan jawaban dalam masa revolusi dahulu memang jauh berbeda dengan zaman sekarang. Namun, satu hal yang tidak boleh berubah, ialah jiwa dan semangat sebagai pejuang, yang tetap diperlukan sepanjang zaman,” kata Sultan HB X.

Pembangunan bangsa, menurut dia, memerlukan sikap kepahlawanan dan kegigihan pejuang serta keteladanan pemimpin.

Sultan memandang perlu tindak lanjut yang lebih cepat atas pencapaian yang telah diraih Indonesia sehingga menjadi tugas bangsa untuk melanjutkan gerakan pembangunan dengan aksi nyata yang progresif dan berkelanjutan.

“Dengan pandangan reflektif seperti itu, marilah kita bangun persatuan dan kesatuan bangsa dengan kerja bersama yang menandai peringatan Proklamasi Kemerdekaan RI ini dengan penuh rasa syukur. Bersama-sama, marilah kita perkokoh prinsip satyawacana, satunya kata dan perbuatan, dengan melibatkan seluruh komponen bangsa,” kata Sultan.

Baca juga: Presiden: 78 tahun Indonesia lalui rupa-rupa tantangan dan cobaan
Baca juga: Presiden tertawa melihat kopiah panjang nyentrik ala Ricky saat HUT RI

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *