Usia tak jadi penghalang bagi The Daddies untuk bermain agresif

by -573 views
usia-tak-jadi-penghalang-bagi-the-daddies-untuk-bermain-agresif

Pasangan berjuluk The Daddies itu mampu membungkam ganda putra China He Ji Ting/Zhou Hao Dong dengan dua gim langsung 21-15, 21-10

Jakarta (ANTARA) – Ganda putra Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan menuturkan bahwa kunci kemenangan mereka pada babak 16 besar Kejuaraan Dunia BWF 2023 ialah dengan tampil agresif meski menghadapi lawan yang lebih muda, Kamis.

Pasangan berjuluk The Daddies itu mampu membungkam ganda putra China He Ji Ting/Zhou Hao Dong dengan dua gim langsung 21-15, 21-10 pada pertandingan di Royal Arena Kopenhagen, Denmark.

“Strategi yang menjadi kunci kemenangan tadi, kami bisa menerapkan pola sesuai yang dirancang dari awal. Kami menyerang duluan. Harus diakui, lawan yang lebih muda memiliki tenaga yang kencang. Mau tidak mau kami harus banyak menurunkan bola agar tidak diserang,” kata Ahsan melalui informasi resmi PP PBSI di Jakarta, Jumat.

Menghadapi pemain yang lebih muda, pasangan yang sudah berusia lebih dari 30 tahun itu fokus sejak awal pertandingan. Meski bisa menang straight games, namun mereka mengakui bahwa lawan tidak mudah ditaklukkan.

Duo Indonesia itu juga sudah mempelajari pola permainan lawan sebagai bekal pertandingan hari ini. Segala persiapan harus dilakukan secara matang, mengingat ajang kali ini adalah Kejuaraan Dunia yang punya atmosfer dan tekanan berbeda.

“Dari awal sudah kami pelajari permainan lawan, karena ini Kejuaraan Dunia. Kami harus langsung in dari awal,” kata Hendra.

Bicara soal strategi, The Daddies menerapkan permainan yang fokus pada penguasaan zona depan agar mampu mematahkan serangan He/Zhou sejak awal.

“Strateginya adalah harus kami pegang dulu permainan depan. Juga kami harus menyerang lebih dulu. Apalagi shuttlecock termasuk kencang, sehingga makin membantu kami menerapkan strategi,” tambah Hendra.

Untuk menghadapi babak perempat final, Jumat, Hendra/Ahsan ingin beristirahat sebaik mungkin dan kembali mengatur fokus pada kemampuan masing-masing.

Diskusi strategi bersama pelatih dan menonton video dari pertandingan lawan juga menjadi ritual wajib yang akan dilakoni pasangan yang pernah menyabet gelar juara pada tahun 2013, 2015, dan 2019 tersebut.

“Untuk menghadapi pertandingan babak delapan besar, kami akan fokus ke diri sendiri saja. Kami akan recovery dulu, serta diskusi dengan pelatih. Juga menonton video lawan,” demikian  Hendra Setiawan.

Baca juga: The Daddies melaju mudah ke babak 16 besar Kejuaraan Dunia 2023

.Baca juga: The Babies fokus ke China dan Hong Kong Open usai Kejuaraan Dunia

Baca juga: The Daddies masih termotivasi untuk bisa lolos ke Olimpiade Paris

Baca juga: Hendra/Ahsan melaju ke 16 besar Japan Open dengan atasi keraguan

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2023

webmaster

Gravatar Image

Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Tentang Penulis : webmaster

Gravatar Image
Santri Nderek Kyai Mawon. Urip mung numpang sujud sing apik. Gak usah ngatur Tuhan, yang penting selaluu optimis dan penuh harapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *